Kecurangan (permainan video)

Sedang Trending 2 minggu yang lalu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Kecurangan dalam permainan video (Inggris: cheat) melibatkan pemain permainan video yang menggunakan metode di luar kewajaran untuk menciptakan keuntungan atau kerugian terhadap alur permainan normal sehingga membuat permainan video tersebut makin mudah atau sulit dimainkan. Kecurangan dapat dimunculkan di dalam permainan video melalui kode curang yang ditanamkan pengembang asli atau menggunakan perangkat lunak seperti Cheat Engine maupun perangkat keras pencurang buatan pihak ketiga.[1]

Penanggulangan[sunting | sunting sumber]

Contoh penting termasuk yang berikut ini:

  • Versi 32X dari Doom tidak mengizinkan pemain untuk menyelesaikan permainan jika kode curang diterapkan; sebaliknya, setelah pemain yang curang mengalahkan level kedua dari belakang permainan, permainan tersebut menyimulasikan keluar dari program tersebut ke DOS dan menampilkan sebuah prompt perintah yang mengejek ("C:\>").[2]
  • Jika seorang pemain Portal apakah ada cheat yang diaktifkan saat ruangan diselesaikan dalam mode Tantangan, permainannya akan menampilkan "CHEATED!" di atas layar ringkasan kinerja untuk level tersebut.[3]
  • Beberapa permainan PC dan sebagian besar permainan Xbox tidak mencatat pencapaian pemain jika dicapai saat mode permainan diaktifkan. Sebagai contoh, Half-Life 2: Episode Two mengubah sebuah penghalang menjadi penghalang berkelanjutan jika pemain menyimpan permainan dengan cheat yang diaktifkan. Permainan kemudian akan mencatat fakta itu di berkas simpanan dan secara otomatis menyebabkan pemuatan ulang berikutnya dari berkas simpanan yang relevan untuk mengaktifkan kembali mode curang.[4]
  • Beberapa perusahaan permainan video telah menggugat pembuat cheat atas pelanggaran hak cipta, dengan persidangan atau penyelesaian yang berhasil. Bungie dan Ubisoft sama-sama meyakinkan pembuat cheat untuk berhenti beroperasi, dengan ancaman membayar ganti rugi di persidangan. Take-Two berhasil melawan pembuat cheat di pengadilan Australia, yang memberikan ganti rugi kepada penerbit.[5]

Kecurangan dalam permainan daring[sunting | sunting sumber]

Dalam permainan daring multipemain, seorang pemain dapat menggunakan skrip makro, yang secara otomatis mencari item dan mengalahkan musuh. Prevalensi permainan daring multipemain masif (MMORPG) seperti World of Warcraft, Anarchy Online, EverQuest, Guild Wars, dan RuneScape telah menghasilkan perdagangan mata uang dalam permainan dengan mata uang dunia nyata.[6] Hal ini dapat mengarah pada ekonomi virtual. Peningkatan dari ekonomi virtual telah menyebabkan kecurangan yang di mana seorang gamer menggunakan makro mendapatkan jumlah uang dalam permainan dalam jumlah banyak yang kemudian pemain menukarkannya untuk mata uang asli.[7] Ketentuan Layanan sebagian besar permainan daring modern sekarang secara khusus melarang transfer akun atau penjualan item dalam permainan dengan uang 'dunia nyata'. Namun penerapan persyaratan ini bervariasi dari satu perusahaan ke perusahaan lainnya, banyak yang menutup mata terhadap perdagangan seperti itu karena deteksi dan pencegahan memerlukan sumber daya dan pelarangan pemain juga mengakibatkan hilangnya pendapatan.

Referensi[sunting | sunting sumber]