Soemantri Praptokoesoemo

Sedang Trending 1 minggu yang lalu
Prof Mr Haji Raden Mas Soemantri PraptokoesoemoProf Mr Haji Raden Mas Soemantri Praptokoesoemo

Prof. Mr. Soemantri Praptokoesoemo atau Prof. Mr. H. Raden Mas. Soemantri Praptokoesoemo / Soemantri Praptokoesoemo / Prof. Mr. Sumantri Praptokusumo / Mr. Sumantri Praptokusumo / Mr. Soemantri Praptokusumo /Prof. Sumantri Praptokusumo S.H. / Prof. Soemantri Praptokoesoemo S.H. (12 Juni 1912 – 13 Maret 1992) adalah putra dari pasangan Bapak RMP.Tedjokoesoemo lahir di Kranggan, Temanggung, yang terakhir bekerja sebagai Asisten Wedana di Cilacap (kota) dan Ibu R.A. Roewihadi. Merupakan seorang Pejuang Kemerdekaan, Pekerja sosial, Akademikus dan Teknokrat.

Kehidupan Awal[sunting | sunting sumber]

Soemantri Praptokoesoemo adalah anak tertua dari seorang adik perempuan dan seorang adik laki-laki. Tiga bersaudara ini masih kecil-kecil ketika mereka menjadi yatim. Setelah ayahnya meninggal, mereka dibawa ibunya ke Madiun dan diserahkan kepada pamannya yang seorang Bupati Wonosobo.

Ia disekolahkan di Inlandsche School selama satu tahun. Kemudian ia pindah ke Blora Kabupaten Blora mengikuti pamannya yang seorang Adjunct Djaksa. Disana ia di masukkan ke HIS Hollandsch-Inlandsche School dan tamat pada tahun 1926.

Kenangan yang membekas dalam ingatan Soemantri Praptokoesoemo kecil adalah dimana ia menyaksikan pamannya yang harus menyembah dan mlaku ndhodhok Berjalan jongkok di hadapan residen Belanda supaya ia dapat izin masuk sekolah tersebut. Kenangan ini yang membuat ia tidak berminat menjadi pamong praja dan tidak mau masuk OSVIA Opleiding School Voor Inlandsche Ambtenaren dan memilih MULO Meer Uitgebreid Lager Onderwijs di Surabaya (1926-1930), karena ia bercita-cita menjadi hakim. Cita cita ini timbul karena ia melihat bahwa kedudukan hakim tidak berada di bawah residen sehingga tidak perlu menyembah residen.

Pengaruh Pergerakan[sunting | sunting sumber]

Sejak di MULO, ia telah mendapat pengaruh dari Orang Pergerakan Nasional melalui pidato-pidato dari Orang Pergerakan. Terutama karena ia merasa adanya diskriminasi terhadap murid-murid yang masuk MULO dari HIS, yang mana harus memulai dari ELS Europeesche Lagere School. Pengaruh itu membawa ia dan kawan-kawan mendirikan perkumpulan anak-anak Indonesia yang bersekolah di MULO, dimana Ia menjadi Wakil Ketua I.M.V Indonesische MULO Vereeniging. Selain itu, ia juga bergabung menjadi anggota organisasi Jong Java.

Setelah tamat dari MULO, ia di pindah ke Kota Bandung dan bersekolah di AMS Algemeene Middelbare School setingkat SMA. Di sekolah ini minatnya kemudian berkembang terhadap mata pelajaran bahasa dan bahasa asing. Ia sangat tertarik terhadap bahasa Perancis, dikarenakan bahasa Perancis merupakan bahasa diplomasi pada masa itu.

Pengaruh orang-orang Pergerakan terhadap pendidikannya didapat melalui kursus-kursus yang di berikan oleh mahasiswa-mahasiswa Rechtshoogeschool te Batavia di Jakarta yang datang ke Kota Bandung, terutama dari Mohammad Yamin. Kemudian ia menjadi anggota Pengurus Indonesia Moeda di Bandung.

ijazahijazah

Keinginannya untuk melanjutkan dan memperdalam bahasa Perancis di Negara Prancis dan negara Belanda tidak dapat terlaksana, karena ia tidak berhasil mendapatkan Beasiswa. Karena itu ia terpaksa masuk Rechtshoogeschool te Batavia dan memilih jurusan Sociologisch Economissch dan selesai pada tahun 1942 dengan judul Skripsi De Sociaal Economische Toestand Van De Desa Plered (Purwakarta) - Met Nadruk op de Keramische Industrie artinya Keadaaan Sosial-ekonimis desa Plered (Purwakarta) dengan menekankan pada kerajinan usaha keramik.

Selama menjadi mahasiswa, ia tinggal bersama pamannya yang berdomisili di kota Bogor. Ia juga bergabung dalam organisasi Unitas Studiosorum Indonesiesis (USI), juga Jong Java dan Perhimpoenan Peladjar-Peladjar Indonesia (PPPI)

Masa Pendudukan Jepang dan Masa Awal Kemerdekaan[sunting | sunting sumber]

Setelah menyelesaikan studinya di Rechtshoogeschool te Batavia, kemudian pada zaman penjajahan Jepang Pendudukan Jepang di Hindia-Belanda, ia bekerja di Gunseikanbu Naimubu Rumokyoku Koseika (Bagian Sosial Kantor Perburuhan, Departemen Dalam Negeri) di Jakarta. dengan tugas Nugyo Imin (Transmigrasi Petani) ke Lampung dan juga urusan dalam Rōmusha dan bantuan untuk fakir miskin.

Pada masa kemerdekaan Republik Indonesia, kantor Naimubu menjadi kantor Kementerian Sosial di bawah Menteri Iwa Koesoemasoemantri, dengan program utama mencegah orang-orang Indonesia menjadi jongos atau babu orang Belanda.

Pengalaman yang sangat heroik yang di alami oleh Soemantri Praptokoesoemo pada masa ini adalah adanya insiden bendera di Kementerian dalam Negeri, karena bendera Merah Putih di turunkan oleh Kempeitai, sehingga dirasakan perlunya Menteri dalam Negeri yang saat itu di jabat oleh Wiranatakusumah V ikut menghadiri apel pengibaran bendera tersebut. Di dalam apel ini Soemantri Praptokoesoemo menjadi anggota pengibar bendera. Ia sempat di ancam Kempeitai tetapi tidak di perdulikannya. Persoalan tersebut kemudian selesai dengan pindahnya orang orang jepang yang bekerja untuk Naimubu dari kantor tersebut.

Agresi Belanda I dan II[sunting | sunting sumber]

Setelah masuknya NICA Pemerintahan Sipil Hindia Belanda, kantor Kementerian Sosial pindah ke Jalan Cemara dan setelah situasi bertambah gawat, pindah kembali ke Daerah Istimewa Yogyakarta, dan selama Revolusi fisik berkantor di Jalan Code bersama-sama dengan Kementerian Penerangan dan Kementerian Pertahanan.

Departemen Sosial Kementerian Sosial Republik Indonesia didirikan pada tanggal 19 Agustus 1945 oleh Surat Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia. Tugas utama adalah mengurus korban perjuangan perang dan pengungsi fakir miskin serta anak yatim.

Pada masa Agresi Militer Belanda II, kantor di Jalan Code dihancurkan Belanda, sehingga harus memulai kembali dari awal, dimana Kantor berpindah ke Tugu No.48.

Soemantri Praptokoesoemo merupakan salah seorang penyusun organisasi Departemen Sosial. Ia juga telah menciptakan cara-cara bimbingan sosial terhadap masyarakat dengan usaha mengalihkan anak-anak bandel menjadi kurir-kurir yang berani, dengan tujuan untuk menghubungi para gerilyawan pejuang kemerdekaan dan merampas senjata-senjata Belanda.

Setelah pengakuan kemerdekaan Indonesia, kementerian Sosial pindah kembali ke Jakarta, Tetapi Soemantri Praptokoesoemo tetap tinggal di Yogyakarta dan bekerja pada Kementerian Sosial Republik Indonesia.

Lambang Pembangunan SosialLambang Pembangunan Sosial

Prof. Mr. Haji. Raden Mas. Soemantri Praptokoesoemo adalah pencipta lambang pembangunan kesejahteraan sosial / Lambang Pembangunan Sosial (Adicita Pekerjaan Sosial) pada tanggal 20 Desember 1949. Dimana kemudian lambang tersebut pernah menjadi lambang atau logo Departemen Sosial dan lambangnya Pembimbing Pekerja Sosial (PPS) serta lambang kebanggaan Pekerja Sosial Masyarakat (PSM), selanjutnya digunakan menjadi dasar Lambang Satyalancana Kebaktian Sosial PERMENSOS NO.10 TAHUN 2019. Pada tanggal 20 Desember ini pula di tetapkan sebagai "Hari Sosial" atau "Hari Kesetiakawanan Sosial Nasional" (HKSN). Ia menjabat sebagai Sekretaris Jendral Departemen Sosial Republik Indonesia.

Pada masa RIS Republik Indonesia Serikat ia tetap bekerja di Daerah Istimewa Yogyakarta sebagai Pimpinan Bagian Tehnis Departemen Sosial.

Pada masa Menteri Muljadi Djojomartono ia dikirim ke Inggris pada tahun 1957-1958 untuk belajar masalah kesejahteraan sosial Course of Instruction in Social Welfare selama satu tahun, yang dimana sebelumnya ia telah mendirikan BPPS (Balai Persiapan Pekerjaan Sosial)/ BPPS (Balai Penyelidikan dan Penyanderaan Sosial)/ BPKS {Balai Penelitian Kesejahteraan Sosial}/ B2P3KS (Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Pelayanan Kesejahteraan Sosial) di Yogyakarta pada tahun 1952 dan ia juga pencetus/penggagas moto "Tat Twam Asi (Kau adalah Aku)".

Soemantri Praptokoesoemo adalah Pencetus/pelopor pelaksanaan LSD (Lembaga Sosial Desa) pada tanggal 5 Mei 1952, dimana pada tanggal tersebut selalu diperingati sebagai Hari Lembaga Sosial Desa.

Pada tahun 1956, Soemantri Praptokoesoemo menjadi Dosen Luar Biasa fakultas Sosial Politik di Universitas Gadjah Mada , Yogyakarta dalam mata kuliah Capita Selecta. Pada tahun 1962, mendirikan Fakultas Kesejahteraan Sosial di Universitas Muhammadiyah Jakarta yang kemudian berubah menjadi Fakultas Ilmu-ilmu Sosial, dan pada tahun 1982 menjadi Dekan di fakultas tersebut. Kemudian diangkat menjadi Guru Besar Luar Biasa pada Fakultas Keguruan (IKIP / Universitas Pendidikan Indonesia Bandung) pada tahun 1978.

Soemantri Praptokoesoemo adalah pelopor/penggagas berdirinya Panti Rehabilitasi Penderita Cacat Netra "Wisma Tan Miyat" yang diresmikan oleh Menteri Kesejahteraan Sosial pada tanggal 20 Desember 1959, berlokasi di Jl. R.S Fatmawati Jakarta Selatan. Dan pada tahun 1961 diadakan kerjasama dengan Depdiknas didirikanlah Sekolah Luar Biasa SLB/A "Tan Miyat" dalam rangka untuk mencerdaskan anak-anak penyandang cacat netra. Berdasarkan KEPMENSOS no.41 Tahun 1979 berubah nama menjadi Panti Rehabilitasi Penderita Cacat Netra (PRPCN) “Wisma Tan Miyat” sebagai Unit Pelaksana Teknis (UPT) berada dibawah Kanwil Departemen Sosial Propinsi DKI Jakarta. Pada tahun 1992 berdasarkan Surat Keputusan Menteri Sosial RI No. 47HUK1992 Panti Rehabilitasi Penderita Cacat Netra PRPCN Wisma Tan Miyat dipindahkan ke Jl. H.Moelyadi Djoyomartono No.19 Bekasi Timur. Pada Tahun 1995 diadakan perubahan nama panti berdasarkan KEPMENSOS no.22/HUK/1995 menjadi Panti Sosial Bina Netra "Tan Miyat" Bekasi.

Soemantri Praptokoesoemo adalah pencetus/penggagas ide Karang Taruna untuk menampung kegiatan para remaja.

Soemantri Praptokoesoemo adalah pelopor/penggagas Sekolah Pekerja Sosial Tingkat Atas/ Sekolah Menengah Pekerjaan Sosial (SPSA) yang berada di Bandung, Yogyakarta dan Malang, yang mana terdapat pula pendidikan lanjutannya berupa Akademi Pendidikan Pekerja Sosial sebagai pendidikan lanjutan selama 2 tahun yang di resmikan pada tahun 1964 Oleh Menteri Sosial Rusiah Sardjono.

Pada masa menjelang G-30-S/PKI Gerakan 30 September ia mendirikan Ikatan Keluarga Sosial sebagai tandingan dari Sarekat Sekerdja Sosial yang kemudian di bekukan oleh dirinya sendiri selaku Sekretaris Jendral Departemen Sosial.

Pada tanggal 7-18 Agustus 1967, Soemantri Praptokoesoemo mewakili Republik Indonesia hadir dalam pertemuan "The Interregional Expert Meeting on Social Welfare Organization and Administration", yang diselenggarakan Perserikatan Bangsa Bangsa di Kota Jenewa, Negara Swiss.

Soemantri Praptokoesoemo adalah salah satu pendiri organisasi sosial non pemerintah yaitu Komite Nasional untuk Kesejahteraan Sosial berdasarkan pada Piagam Pendirian pada 17 Juli 1967 dan diangkat menjadi Ketua I, kemudian Komite tersebut berubah nama menjadi Dewan Nasional Indonesia dan Kesejahteraan Sosial (DNIKS) dimana pada musyawarah nasional di tahun 1970 Ia diangkat menjadi Sekjen DNIKS.

Prof. Mr. Haji. RM. Soemantri Praptokoesoemo pensiun dari Kementrian Sosial pada tahun 1969, namun beliau tetap berkarir sebagai pengajar atau dosen di beberapa kampus negeri dan swasta di Indonesia hingga akhir hayatnya. Ia banyak menulis buku dan artikel mengenai Pekerjaan Sosial di Indonesia.

Pada tanggal 26-28 Juli 2002, atas inisiatif Politeknik Kesejahteraan Sosial Bandung, Jurusan Kesejahteraan Sosial Universitas Indonesia Jakarta, dan Jurusan Kesejahteraan Sosial Universitas Padjadjaran Bandung, menyelenggarakan Konfrensi Nasional Pekerja Sosial Profesional Indonesia tahun 2002 bertempat di aula Universitas Padjadjaran Bandung sebagai tempat pembukaan dan di Politeknik Kesejahteraan Sosial Bandung sebagai kegiataan konfrensi, yang di hadiri oleh Menteri Sosial RI Bachtiar Chamsyah,S.E. Dalam acara konfrensi tersebut diadakan penganughrahan "Award Perintis Pendidikan Pekerjaaan/Kesejahteraan Sosial Indonesia Tahun 2002" kepada Prof. H. Soemantri Praptokoesoemo, S.H.

Wafat[sunting | sunting sumber]
MakamMakam

Prof Mr Haji RM Soemantri Praptokoesoemo wafat pada tanggal 13 Maret 1992 di Jakarta dan dikebumikan di tempat pemakaman bukan umum Yayasan Wredatama "Giri Tama" Tonjong, Bogor, Jawa Barat, Block A Taman Anyelir

RIWAYAT HIDUP[sunting | sunting sumber]

Nama Lengkap :

Prof. Mr. Haji. Raden Mas. Soemantri Praptokoesoemo

Nama Orang Tua :

- Ayah : Raden Mas Pandji Tedjokoesoemo - Asisten Wedana di Cilacap (kota) (Anak dari Raden Mas Pandji Toemenggoeng Soerjohadikoesoemo - Bupati Wonosobo 1869-1898)

- Ibu : R.A. Roewihadi (anak dari Raden Toemenggoeng Martoadiwinoto - Bupati Pacitan 1879)

Tempat, Tanggal Lahir : Kranggan, Temanggung, 12 Juni 1912

Wafat : Jakarta, 13 Maret 1992

Tempat Pemakaman : Tempat pemakaman bukan umum Yayasan Wredatama "Giri Tama" Tonjong, Bogor, Jawa Barat, Block A Taman Anyelir

Status Pernikahan : Menikah

Istri I :

R.A. Oerip Yuliani Martohadinegoro (putri dari R.M.A.A. Soekarman Martohadinegoro - Bupati Grobogan 1933-1944 / Bupati Semarang 1942-1946)

Anak : 3 orang putri dan 12 orang Cucu yang bernama :

1. RA. Hadiyanti Soemantri Praptokoesoemo (Anak 1)

  • Rachmahniah Yulianti Surachman (cucu)
  • Ilham Yulianto Surachman (cucu)
  • Mira Damiyanti Surachman (cucu)
  • Melati Rachinahsari Surachman (cucu)

2. RA. Dianiati Soemantri Praptokoesoemo (Anak 2)

  • Nadia Siregar (cucu)
  • Adik Siregar(cucu)
  • Tatat Satya Siregar (cucu)

3. RA. Hanani Soemantri Praptokoesoemo (Anak 3)

  • RA Syanny Warhamny Tanoedjiwa (cucu)
  • R Muhammad Robbiq Verly Tanoedjiwa (cucu)
  • RA Indry Susilawati Wirdiyani Tanoedjiwa (cucu)
  • RA Noersyamsiah Tanoedjiwa (cucu)

Istri II : Soerti Oetami (Setelah istri I meninggal dunia, ia menikah kembali dan tidak memiliki keturunan)

PENDIDIKAN :

  • Inlandsche School (1 Tahun)
  • HIS Hollandsch-Inlandsche School di Blora (1926)
  • MULO Meer Uitgebreid Lager Onderwijs di Surabaya (1926-1930)
  • AMS Algemeene Middelbare School di Bandung (1930-1934)
  • Rechtshoogeschool te Batavia jurusan Sociologisch Economissch di Batavia (1934-1942)
  • Course of Instruction in Social Welfare, London - UK (1957-1958)

ORGANISASI :

  • I.M.V Indonesische MULO Vereeniging Perhimpunan Indonesia (Jabatan - Wakil Ketua) - Surabaya
  • Jong Java (Jabatan - Anggota) - Surabaya dan Bandung
  • Indonesia Moeda (Jabatan - Anggota Pengurus) - Bandung
  • Unitas Studiosorum Indonesiesis (USI) (Jabatan - Anggota) - Batavia
  • Perhimpoenan Peladjar-Peladjar Indonesia (PPPI) (Jabatan - Anggota) - Batavia
  • Dewan Nasional Indonesia dan Kesejahteraan Sosial (DNIKS) (Jabatan - Sekjen) - Jakarta
Jabatan / Karir[sunting | sunting sumber]
  1. Naimubu - Santoo Gizyutukan - Naimubu Zuki, 1942-1945.
  2. Kementerian Sosial, Bagian Masjarakat, 1945-1947.
  3. Kepala Balai Penyelidikan dan Penyanderaan Sosial (BPPS)/(BP2P3KS) Yogyakarta, 1952-1966.
  4. Wk. Sekretaris-Djendral, 1953
  5. Sekretaris Jenderal Departemen Sosial RI, 1953-1963.
  6. Menteri Sosial Ad Interim RI, 1963
  7. Pembantu Menteri Sosial Bidang Tehnis, Departemen Sosial RI, 1963-1968.
  8. Pegawai Tinggi Departemen Sosial RI, 1969.
  9. Dosen Luar Biasa / Lektor Kepala Universitas Gadjah Mada Yogyakarta, 1952-1958.
  10. Guru Besar/ Dekan Universitas Muhammadiyah Jakarta Jakarta, 1961-1973 / 1973-1977 / 1977-1982 / 1982-1985.
  11. Guru Besar Luar Biasa IKIP/Universitas Pendidikan Indonesia Bandung, 1965-1975.
  12. Guru Besar PTK/STIK-PTIK Sekolah Tinggi Ilmu Kepolisian Jakarta, 1963-1978.
  13. Guru Besar Etika Sosial Universitas Padjadjaran Bandung, 1976.
  14. Dewan Redaksi Penerbitan Buku Ilmu Administrasi Negara Lembaga Administrasi Negara - Anggota, 1964.
  15. Guru Besar Sekolah Tinggi Ilmu Sosial / Politeknik Kesejahteraan Sosial Bandung, 1975-1980.
  16. Guru Besar Sekolah Tinggi Akutansi / Politeknik Keuangan Negara STAN Jakarta 1981-1984.
  17. Guru Besar Luar Biasa Institut Ilmu Pemerintahan (IIP) Institut Pemerintahan Dalam Negeri Jakarta / IPDN Jakarta, 1982
  18. Guru Besar Politeknik STIA LAN Jakarta, 1978.
  19. Guru Besar FIPK Universitas Atma Jaya Jakarta, 1973.
  20. Agences of International of Social Service In Indonesia, 1967.
  21. Ketua I, Komite Nasional untuk Kesejahteraan Sosial (KNKS), 1967.
  22. Sekjen, Dewan Nasional Indonesia dan Kesejahteraan Sosial (DNIKS), 1970.
  23. Ketua Yayasan Bunga Kamboja, 1985.
Kunjungan Luar Negeri[sunting | sunting sumber]

Dalam rangka International Conference in Social Welfare :

  1. Madras, India, 1952.
  2. Washington, Amerika Serikat, 1964.
  3. Helsinki, Finlandia, 1966.
  4. International Coneference in Social Assistance, Tokyo, Jepang, 1966.
  5. The Interregional Expert Meeting on Social Welfare Organization and Administration, Jenewa, Swiss, 1967.
Karya Dan Cipta[sunting | sunting sumber]
  1. Soemantri Praptokoesoemo merupakan salah seorang penyusun organisasi Departemen Sosial.
  2. Menciptakan cara-cara bimbingan sosial terhadap masyarakat dengan usaha mengalihkan anak-anak bandel menjadi kurir-kurir yang berani, dengan tujuan untuk menghubungi para gerilyawan pejuang kemerdekaan dan merampas senjata-senjata Belanda.
  3. Menciptakan lambang pembangunan kesejahteraan sosial / Lambang Pembangunan Sosial (Adicita Pekerjaan Sosial) pada tanggal 20 Desember 1949. Dimana kemudian lambang tersebut pernah menjadi lambang atau logo Departemen Sosial dan lambangnya Pembimbing Pekerja Sosial (PPS) serta lambang kebanggaan Pekerja Sosial Masyarakat (PSM), selanjutnya digunakan menjadi dasar Lambang Satyalancana Kebaktian Sosial PERMENSOS NO.10 TAHUN 2019. Pada tanggal 20 Desember ini pula di tetapkan sebagai "Hari Sosial" atau "Hari Kesetiakawanan Sosial Nasional" (HKSN). Ia menjabat sebagai Sekretaris Jendral Departemen Sosial Republik Indonesia.
  4. Mendirikan BPPS (Balai Persiapan Pekerjaan Sosial)/ BPPS (Balai Penyelidikan dan Penyanderaan Sosial)/ BPKS {Balai Penelitian Kesejahteraan Sosial}/ B2P3KS (Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Pelayanan Kesejahteraan Sosial) di Yogyakarta pada tahun 1952.
  5. Pencetus/Penggagas moto "Tat Twam Asi (Kau adalah Aku)".
  6. Pencetus/pelopor pelaksanaan LSD (Lembaga Sosial Desa) pada tanggal 5 Mei 1952, dimana pada tanggal tersebut selalu diperingati sebagai Hari Lembaga Sosial Desa.
  7. Pelopor/penggagas berdirinya Panti Rehabilitasi Penderita Cacat Netra "Wisma Tan Miyat" yang diresmikan oleh Menteri Kesejahteraan Sosial pada tanggal 20 Desember 1959.
  8. Pencetus/penggagas ide Karang Taruna untuk menampung kegiatan para remaja.
  9. Salah satu pendiri organisasi sosial non pemerintah yaitu Komite Nasional untuk Kesejahteraan Sosial atau Dewan Nasional Indonesia dan Kesejahteraan Sosial (DNIKS).
  10. Pendiri Fakultas Kesejahteraan Sosial di Universitas Muhammadiyah Jakarta yang kemudian berubah menjadi Fakultas Ilmu-ilmu Sosial, dan pada tahun 1982 menjadi Dekan di fakultas tersebut.
  11. Salah satu perintis, pelopor, pendiri dan pengembangan jurusan/departemen Penmas - Fakultas Ilmu Pendidikan IKIP / Universitas Pendidikan Indonesia, Bandung.
  12. Salah satu perintis berdirinya Fakultas Ilmu Sosial dan Politik Universitas Gadjah Mada Yogyakarta.
  13. Mendirikan sekolah taman kanak-kanak "An Nur" berdasarkan pada Akta notaris No.33. Tahun 1987, bertempat di JL. Mohamad Kahfi, No.14, Ciganjur, Jakarta Selatan, Dimana taman kanak kanak tersebut dikhususkan untuk anak anak terlantar dan tidak dipungut bayaran sekolah.
Buku / Karya Tulis / Artikel[sunting | sunting sumber]
  1. Pademalan Sosial;(1953): Kawedalaken Dening: Kementerian Sosial Republik Indonesia, Djawatan Bimbingan & Perawatan Sosial Bagean Penjuluhan Jogyakarta.
  2. Pembangunan Kesejahteraan Sosial di Indonesia.
  3. Pembangunan Keluarga Sejahtera.
  4. Kesejahteraan anak.
  5. Riwayat Usaha-Usaha Kesejahteraan Sosial di Indonesia; (1977).
  6. Ilmu - Ilmu Sosial dan Pekerjaan Sosial.
  7. Hal - Hal Kemanusiaan.
  8. Membangun Dan Memperkembangkan Pribadi sebagai Karakter Susila, Esensi Mental Orde baru, Pidato Dies Natalis XXII;(1968): Penerbit: PTk/STIK-PTIK Sekolah Tinggi Ilmu Kepolisian.
  9. Manusia Lanjut Usia.
  10. Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila.
  11. Kepribadian dalam hubungan antar Manusia;(1978).
  12. Manusia Sebagai Makhluk Susila.
  13. Akal dan Karsa dalam Perbuatan Manusia.
  14. Kewajiban dan Hatinurani.
  15. Fragmenta Socialia;(1956): Penerbit: Djakarta, PT. Pustaka Rakjat. (Perpustakaan Nasional RI Merdeka Selatan, Jakarta, Lantai:14, No.Panggil: 26:-794;56-303/1/180/69)
  16. Himpunanan Bahan Kuliah ETIKA JABATAN;(1982): Edisi: Pertama. Penerbit: Yayasan Karya Dharma Institut Ilmu Pemerintahan Jakarta.
  17. Himpunanan Bahan Kuliah ETIKA JABATAN;(1986): Edisi: Kedua. Penerbit: Yayasan Karya Dharma Institut Ilmu Pemerintahan Jakarta. (Perpustakaan Nasional RI Merdeka Selatan, Jakarta, Lantai:13, No.Panggil: 177 SOE h)
  18. Pengantar Ilmu Kesejahteraan Sosial, 1982.
  19. Lembaga Sosial Desa Sebagai Alat Kelengkapan Dalam Pembangunan Nasional Semesta Berencana;(1962): Penerbit: Pertjetakan Negara, Djakarta.
  20. Bimbingan Sosial. Penerbit: Pertj.Fasco, Djakarta;(1965).
  21. Nilai dan Kepribadian;(1975): Penerbit : Fakultas Ilmu Sosial Universitas Muhammadiyah Jakarta. Cetakan Ke:I.
  22. Nilai dan Kepribadian;(1979): Penerbit : Fakultas Ilmu Sosial Universitas Muhammadiyah Jakarta. Cetakan Ke:II.
  23. Tudjuan dan Kedudukan Pekerdjaan Sosial di Indonesia: (1956).
  24. Mewujudkan Kesedjahteraan Sosial Dengan Pembangunan Semesta;(1962): Penerbit: Bagian Penyuluhan, Djawatan Pekerdjaan Sosial, Departemen Sosial R.I.,Djakarta.
  25. Membangun Keluarga Sedjahtera Sebagai Batu Pedomen Masjarakat Tata-Tentrem Kerta-Rahardja;(1961):Djawatan Pekerdjaan Sosial. Bagian Penjuluhan.
  26. Social Work And Welfare In Indonesia, 1953.
  27. Toward Raising The Standard of Living In Indonesia. Penerbit: [s.n], Djakarta, 1952.
  28. Aspek-Aspek Sosial Dalam Usaha Pendidikan Masjarakat. Penerbit: Jogja, Jogjakarta, 1957.
  29. Pekerdjaaan Sosial Dan Ilmu Pengetahuan Sosial Di Indonesia. Penerbit: Djawatan Bimbingan dan Perbaikan Sosial, Bagian Penyuluhan Sosial, Djakarta, 1955.
  30. Perihal Pendidikan Ulangan. Penerbit: Djawatan Pekerdjaan Sosial, Bagian Penjuluhan, Djakarta, 1961.
  31. Para Tuna, Para Tunanetra Chususnja Dalam Pembangunan Masjarakat-Sosialis-Indonesia-Berdasarkan-Pantjasila, Prasaran-Penjuluhan Sosial;(1964).
  32. Peranan dan Sumbangan Pekerdjaan Sosial Dalam Membangun Masjarakat Adil dan Makmur;(1960): Dikeluarkan oleh: Djawatan Pekerdjaan Sosial Bagian Penjuluhan.
  33. Lapangan Pekerdjaan dan Susunan Kementerian;(1956): Penerbit: Jakarta, Kementerian Sosial.
  34. Peranan Pekerjaan Sosial Pada Pembangunan Kesejahteraan Sosial Dalam Rangka Pembangunan Manusia Seutuhnya Dan Seluruh Masyarakat (Sebuah Frofil);(1978): Penerbit: Fakultas Ilmi-Ilmu Sosial Universitas Muhammadiyah Jakarta.
  35. Isi, tudjuan dan kedudukan pekerdjaan sosial di Indonesia (tindjauan singkat);(1956): Penerbit : Siliwangi N.V. - Jakarta.
  36. Sekitar Hari Jadi Departemen Sosial Republik Indonesia;(1984): Penerbit : Badan Litbang Depsos, Jakarta - Indonesia.
  37. Riwayat Usaha-Usaha Kesejahteraan Sosial Di Indonesia;(1982). Penerbit: Dinas Sosial, Daerah Khusus Ibukota Jakarta.
  38. Sumpah Pegawai Negeri Sipil, Penangkal Utama Terhadap Pelanggaran Disiplin Pegawai Negeri dan Tindak Pidana;(23 November 1985).
  39. Pembangunan Manusia Indonesia Seutuhnya dan Seluruh Masyarakat Indonesia; (1978).
  40. International Social Service.
  41. Kesadaran Sosial Dan Tanggung Jawab Sosial.
  42. Pembangunan Yang Manusiawi.
  43. Kepribadian Dalam Hubungan Antar Manusia;(1985): Penerbit : Institut Ilmu Pemerintahan Departemen Dalam Negeri, Jakarta.
  44. Kebebasan Dan Tanggung Jawab.
  45. Apa Sebabnya Manusia Modern Bisa Menjadi Biadap?;(1985): Penerbit : Institut Ilmu Pemerintahan Departemen Dalam Negeri, Jakarta.
  46. Peranan Akal [Cipta] Dan Kehendak [Karsa] Dalam Perbuatan [Akta] Manusia;(1985) Penerbit : Institut Ilmu Pemerintahan Departemen Dalam Negeri, Jakarta.
  47. Tanah Kosong;(1961): Penerbit: Djawatan Pekerdjaan Sosial, Bagian Penjuluhan, Djakarta.
  48. Pembangunan Manusia Indonesia Seutuhnya Dan Pembangunan Seluruh Masyarakat Indonesia;(1978): Penerbit: Yayasan Karya Dharma, Jakarta.
  49. Pembangunan Sosial dan Langkah Utama Mental Untuk Membangun Masjarakat Adil Dan Makmur Berdasarkan Pantjasila;(1963) Buku: Penjuluh Sosial. Penerbit: Departemen Sosial R.I. Bagian Penjuluhan, Jakarta. (Perpustakaan Nasional RI Merdeka Selatan, Jakarta, Lantai:14, No.Panggil: B-3794)

Penghargaan / Tanda Jasa / Award[sunting | sunting sumber]

TandaJasaTandaJasa
  1. Satyalantjana Peringatan Perjuangan Kemerdekaan (KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR. 454 TAHUN 1961). [22]
  2. Satyalancana Dwidya Sistha
  3. Satyalancana Kebaktian Sosial [23]
  4. Penghargaan sebagai ide / Pencetus atau pencipta lambang pembangunan kesejahteraan sosial / Lambang Pembangunan Sosial (Adicita Pekerjaan Sosial) pada tanggal 20 Desember 1949.
  5. "Award Perintis Pendidikan Pekerjaan/Kesejahteraan Sosial Indonesia Tahun 2002" (Pada acara Konfrensi Nasional Pekerja Sosial Profesional Indonesia Tahun 2002 di Bandung).

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. KAN PO(Berita Pemerintah) Madjallah diterbitkan oleh Gunseikanbu.[1]
  2. Biografi Nasional, Biografi Guru-Guru Besar DKI Jakarta.[2]
  3. Fungsi Administrasi Negara.[3]
  4. Orang Orang Indonesia Terkemuka Di jawa.[4]
  5. Menjelang Dua Tahun Kabinet Karya, 9 April 1957 - 9 April 1959.[5]
  6. Sejarah Berdirinya PSBN Tan Miyat.[6]
  7. Modernization of social work and the state : a critical survey of its historical development in Indonesia.[7]
  8. Rehabilitasi Sosial Orang Dengan Kecacatan Di Panti Sosial Bina Netra ‘TUMOU TOU TOMOHON’ Manado Dan ‘TAN MIYAT’ Bekasi.[8]
  9. Mengoptimalkan kepedulian sosial masyarakat.[9]
  10. About DNIKS.[10]
  11. Penjuluhan Sosial.[11]
  12. Dua puluh tahun Indonesia merdeka Vol VII.[12]
  13. Rangkuman Pandangan Usaha Kesejahteraan Sosial.[13]
  14. Report of the Interregional Expert Meeting on Social Welfare Organization and Administration, Geneva, Switzerland, 7-18 August 1967.[14]
  15. Pengambil Alihan Kota Salatiga Dari Kekuasaan Belanda Ke Pemerintah Republik Indonesia Tahun 1945 - 1950.[15]
  16. Sejarah Berdirinya Fakultas Ilmu Pendidikan IKIP/UPI Bandung.[16]
  17. DINAMIKA KEPEMIMPINAN LEMBAGA KESEJAHTERAAN SOSIAL SEJAK BPPS 1952 HINGGA B2P3KS 2020 DI YOGYAKARTA.[17]
  18. Pengantar Kesejahteraan Sosial Berwawasan Ilmu Dan Takwa.[18]
  19. Amalbakti.[19]
  20. Sejarah singkat balai penelitian kesejahteraan sosial (BPKS).[20]
  21. Local Leadership and Programme Implementation in Indonesia.[21]
  22. Konsepsi kriminologi dalam usaha penanggulangan kedjahatan.[22]
  23. Dlm Lapang Sosial Di Indonesia Ada Kemadjuan Sedikit, Kata Mr. Sumantri.[23]
  1. ^ Kan po. Ryukei Shyosha. 1943.
  2. ^ [1], Terbitan Depdikbud.
  3. ^ [2].Dewan Redaksi Penerbitan Buku Ilmu Administrasi Lembaga Administrasi Negara
  4. ^ M, Petrik. Orang2 Indonesia Terkemuka di Jawa.
  5. ^ [3].Terbitan Khusus Kementerian Penerangan RI
  6. ^ [4]. Landasan Hukum
  7. ^ [5].Tesis Budi Rahman Hakim 2004,McGill University Canada
  8. ^ [6].Ejurnal Kemensos.go.id-Sosio Konsepsia-Mulia Astuti
  9. ^ [7].Kajian Pengalaman Melembagakan Kordinasi Usaha Kesejahteraan Sosial Melalui BKSPA, BPKKS, dan DNIKS - Vera Wullur
  10. ^ [8].Landasan Hukum DNIKS
  11. ^ [9].Seminar Masalah Tuna Netra,1964
  12. ^ [10].20 TAHUN INDONESIA MERDEKA, KOMPARTIMEN KESEDJAHTERAAN *DEPARTEMEN KESEHATAN *DEPARTEMEN SOSIAL, Departemen Penerangan R.I., 1966 - Halaman 279
  13. ^ [11].Rangkuman Pandangan Usaha Kesejahteraan Sosial, Dinas Sosial Daerah Khusus Ibukota Jakarta,1985 - Hal 46,Hal 140
  14. ^ [12]. United Nation, 1967
  15. ^ [13]. Skripsi Lutvia Maharani, Mahasiswa Fakultas Ilmu Sosial Jurusan Sejarah untuk memperoleh gelar Sarjana Sosial Universitas Negeri Semarang 2009 - Tilgram Dinas Mr. Soemantri Praptokoesoemo, hal 158-159
  16. ^ [14]Penmas
  17. ^ [15]I R M A W A N Badan Riset dan Inovasi Nasional Yogyakarta, Jurnal AgriWidya (Menginspirasi Untuk Pelatihan Yang Lebih Baik) VOLUME 3 NO.3 - SEPTEMBER 2022
  18. ^ [16]Penulis : Drs. H. Rohiman Notowidagdo
  19. ^ [17]Pengalaman Haji Prof.Mr.H. Sumantri Praptokusumo, Direktorat Jenderal Bimas Islam dan Urusan Haji, 1985. Hal:15-18
  20. ^ [18]Departemen Sosial R.I., Badan Penelitian dan Pengembangan Sosial, Balai Penelitian Kesejahteraan Sosial, 1983
  21. ^ [19]Joep Bijlmer, Free University Press, 1987. Hal 48-49-53
  22. ^ [20]Soedjono D. Penerbit: Bandung. Alumni 1970, Hal:14/147-148
  23. ^ [21]Suara Merdeka, Edisi Pos Senen 29 Des, 1952, Hal 2 Pojok Kanan